Gubernur Sumbar Ingatkan Masyarakat Tidak Termakan Hoaks Soal Vaksin - MuraiNews | Informasi Dari Kita untuk Kita
arrow_upward
settings_brightness
Gubernur Sumbar Mahyeldi saat meninjau kegiatan vaksinasi di SMA N 1 Padang, Senin (20/09/21)


PADANG, murainews.com -- Gubernur Sumatera Barat Mahyeldi mengingatkan masyarakat untuk tidak termakan hoaks soal vaksin yang dapat menghambat target capaian vaksinasi 4,4 juta orang di daerah itu.

"Soal vaksin ini tidak ada lagi masalah baik dari segi keamanan maupun kehalalan. Karena itu masyarakat jangan sampai termakan hoaks sehingga tidak mau mengikuti vaksinasi," kata Gubernur Mahyeldi saat meninjau kegiatan vaksinasi di SMA N 1 Padang, Senin (20/09/21).

Ia meminta jika ada masyarakat yang ragu terhadap vaksin langsung bertanya pada tenaga kesehatan yang memahami, jangan termakan informasi tidak benar apalagi melalui media sosial.


Terkait vaksinasi untuk dosis pertama di Sumbar sudah mencapai 20 persen. Upaya untuk meningkatkan capaian vaksinasi dilakukan secara terus-menerus di antaranya dengan melakukan Gebyar Vaksin bagi pelajar.

"Kita berharap Gebyar Vaksin ini bisa secara signifikan meningkatkan capaian vaksinasi di Sumbar," ujarnya.

Saat ini jumlah vaksin di Sumbar masih mencukupi untuk melaksanakan percepatan vaksinasi karena itu seluruh kabupaten kota diminta untuk maksimal dalam melaksanakannya.

Pada kesempatan itu, Sri Rahayu W Ningsih, Humas Panitia SLA 2021 yang juga alumni SMAN 1 Landbouw Bukittinggi, Angkatan 88 menjelaskan, upaya untuk memutus mata rantai penyebaran Covid-19 dan percepatan pembentukan herd immunity bagi masyarakat di Sumatera Barat, maka ikatan Alumni SMA 1 Landbouw Bukittinggi bekerjasama dengan OJK Sumbar akan melaksanakan Vaksin Covid-19 Gratis untuk masyarakat dan pelajar.

"Ini bentuk kepedulian kita dari Silaturahmi Lintas Angkatan (SLA) SMA 1 Landbouw Bukitinggi. Vaksinasi ini atas inisiasi Alumni SMA 1 Landbouw Bukittinggi dalam rangka rangkaian kegiatan Silaturahmi Lintas Angkatan(SLA) 2021 dan OJK Sumbar untuk memutus mata rantai penyebaran Covid-19 di Sumbar," jelasnya.

Lanjut Sri Rahayu W Ningsih yang akrab dipanggil "Uni I" ini menerangkan bahwa, kegiatan ini ketiga SLA 2021 Iasma 1 Landbouw Bukittinggi, dari 6 (enam) rangkaian kegiatan yang sudah di rencanakan. 

"Vaksinasi ini nantinya akan melibatkan pelajar mulai dari usia 12 tahun. Kegiatan akan dimulai pukul 08.30 WIB sampai selesai," terang Uni I.

Sementara itu Wakil Kepala Sekolah bidang Kesiswaan SMA 1 Padang Rimelfi mengatakan slot untuk vaksinasi pada hari ini adalah 1800 dosis.

Jumlah itu tidak hanya untuk melayani siswa SMA 1 Padang tetapi juga untuk keluarga siswa, keluarga guru-guru serta masyarakat setempat yang ingin untuk mendapatkan vaksinasi.

"Sebagian siswa SMA 1 Padang sudah mengikuti vaksinasi. Jadi jumlah sasaran yang tertinggal hanya sekitar 500 orang. Sisanya akan diberikan kepada keluarga dari siswa keluarga guru dan masyarakat setempat," ungkapnya. (nov)

Gubernur Sumbar Ingatkan Masyarakat Tidak Termakan Hoaks Soal Vaksin

Monday, September 20, 2021 : 2:00:00 PM
Gubernur Sumbar Mahyeldi saat meninjau kegiatan vaksinasi di SMA N 1 Padang, Senin (20/09/21)


PADANG, murainews.com -- Gubernur Sumatera Barat Mahyeldi mengingatkan masyarakat untuk tidak termakan hoaks soal vaksin yang dapat menghambat target capaian vaksinasi 4,4 juta orang di daerah itu.

"Soal vaksin ini tidak ada lagi masalah baik dari segi keamanan maupun kehalalan. Karena itu masyarakat jangan sampai termakan hoaks sehingga tidak mau mengikuti vaksinasi," kata Gubernur Mahyeldi saat meninjau kegiatan vaksinasi di SMA N 1 Padang, Senin (20/09/21).

Ia meminta jika ada masyarakat yang ragu terhadap vaksin langsung bertanya pada tenaga kesehatan yang memahami, jangan termakan informasi tidak benar apalagi melalui media sosial.


Terkait vaksinasi untuk dosis pertama di Sumbar sudah mencapai 20 persen. Upaya untuk meningkatkan capaian vaksinasi dilakukan secara terus-menerus di antaranya dengan melakukan Gebyar Vaksin bagi pelajar.

"Kita berharap Gebyar Vaksin ini bisa secara signifikan meningkatkan capaian vaksinasi di Sumbar," ujarnya.

Saat ini jumlah vaksin di Sumbar masih mencukupi untuk melaksanakan percepatan vaksinasi karena itu seluruh kabupaten kota diminta untuk maksimal dalam melaksanakannya.

Pada kesempatan itu, Sri Rahayu W Ningsih, Humas Panitia SLA 2021 yang juga alumni SMAN 1 Landbouw Bukittinggi, Angkatan 88 menjelaskan, upaya untuk memutus mata rantai penyebaran Covid-19 dan percepatan pembentukan herd immunity bagi masyarakat di Sumatera Barat, maka ikatan Alumni SMA 1 Landbouw Bukittinggi bekerjasama dengan OJK Sumbar akan melaksanakan Vaksin Covid-19 Gratis untuk masyarakat dan pelajar.

"Ini bentuk kepedulian kita dari Silaturahmi Lintas Angkatan (SLA) SMA 1 Landbouw Bukitinggi. Vaksinasi ini atas inisiasi Alumni SMA 1 Landbouw Bukittinggi dalam rangka rangkaian kegiatan Silaturahmi Lintas Angkatan(SLA) 2021 dan OJK Sumbar untuk memutus mata rantai penyebaran Covid-19 di Sumbar," jelasnya.

Lanjut Sri Rahayu W Ningsih yang akrab dipanggil "Uni I" ini menerangkan bahwa, kegiatan ini ketiga SLA 2021 Iasma 1 Landbouw Bukittinggi, dari 6 (enam) rangkaian kegiatan yang sudah di rencanakan. 

"Vaksinasi ini nantinya akan melibatkan pelajar mulai dari usia 12 tahun. Kegiatan akan dimulai pukul 08.30 WIB sampai selesai," terang Uni I.

Sementara itu Wakil Kepala Sekolah bidang Kesiswaan SMA 1 Padang Rimelfi mengatakan slot untuk vaksinasi pada hari ini adalah 1800 dosis.

Jumlah itu tidak hanya untuk melayani siswa SMA 1 Padang tetapi juga untuk keluarga siswa, keluarga guru-guru serta masyarakat setempat yang ingin untuk mendapatkan vaksinasi.

"Sebagian siswa SMA 1 Padang sudah mengikuti vaksinasi. Jadi jumlah sasaran yang tertinggal hanya sekitar 500 orang. Sisanya akan diberikan kepada keluarga dari siswa keluarga guru dan masyarakat setempat," ungkapnya. (nov)