Gubernur Beri "Bekal" Kepada 100 Mahasiswa KKN di Padang Pariaman - MuraiNews | Informasi Dari Kita untuk Kita
arrow_upward
settings_brightness


PDG PARIAMAN, murainews.com -- Gubernur Sumatera Barat, Mahyeldi Ansharullah memberikan "bekal" bagi 100 orang mahasiswa KKN di Kecamatan Ulakan Tapakis, Kabupaten Padang Pariaman agar bisa menjadi pemimpin bangsa yang amanah pada masa depan.

Dalam rangka peringatan tahun baru Islam 1 Muharram 1443 H, Gubernur Mahyeldi yang biasa dipanggil Buya itu, melakukan temu ramah yang bertajuk "Satu Hati Satu Rasa", bersama Mahasiswa Kuliah Kerja Nyata (KKN) dari Universitas Andalas (UNAND), dan Perguruan Tinggi Islam se Sumatera yang tergabung dalam Melayu Serumpun sekaligus bersilaturahmi dengan tokoh masyarakat di Balai Budaya Nagari Padang Toboh Ulakan Kecamatan Ulakan Tapakih, pada Rabu (11/8).

"Pemuda adalah kekuatan yang bisa mendobrak dan membuat perubahan. Karena itu perlu memiliki 'bekal' yang cukup agar nanti saat menjadi pemimpin bangsa akan menjadi pemimpin yang terbaik," kata Buya Mahyeldi.

Bekal yang harus dimiliki itu menurutnya, pertama keimanan. Pemuda yang akan menjadi pemimpin harus memiliki karakter keimanan. Iman akan menjadi dasar yang kuat untuk mengambil kebijakan yang terbaik bagi semua pihak.

Kedua, ilmu. Generasi muda yang memiliki iman dan ilmu akan ditinggikan derajatnya oleh Allah. Dengan adanya iman dan ilmu maka generasi muda akan bisa berbuat lebih banyak untuk bangsa dan negara. Dengan generasi yang memiliki iman dan ilmu, Indonesia akan tumbuh menjadi negara yang berdaulat penuh, tidak bisa diintervensi negara asing.

“Mahasiswa yang menjalankan KKN saat ini adalah dalam rangka menuntut dan mengamalkan ilmu. Maka jalankanlah dengan sebaik-baiknya,” ujarnya.

Dan bekal yang terakhir adalah persatuan dan kesatuan. Generasi yang beriman dan berilmu juga harus bisa menciptakan dan menjaga persatuan dan kesatuan. Sejarah telah mencatat, setelah persatuan dan kesatuan terbentuk oleh generasi muda pada 1928, maka hanya dalam kurun waktu belasan tahun telah bisa meraih kemerdekaan Indonesia.

Ia menyebut, jika generasi muda saat ini memiliki tiga bekal itu maka nanti saat bonus demografi mencapai puncaknya pada 2045, Indonesia tidak hanya akan menjadi empat negara besar di dunia tetapi juga akan menjadi negara yang paling berpengaruh di dunia.

Gubernur juga berpesan pada Bupati Padang Pariaman dan Wali Nagari Padang Toboh Ulakan untuk memanfaatkan potensi mahasiswa KKN di daerah itu guna menciptakan terobosan-terobosan yang bisa memajukan daerah.

Bupati Padang Pariaman Suhatri Bur mengatakan, banyak kegiatan kemasyarakatan di tingkat nagari yang bisa ditingkatkan kualitasnya dengan inovasi dan kreatifitas yang dimiliki oleh mahasiswa KKN.

Apalagi mahasiswa yang KKN di daerah itu tidak hanya datang dari Sumbar tetapi juga dari provinsi tetangga seperti Aceh, Sumatera Utara, Riau, Jambi dan Sumsel.

"Banyak pengetahuan dan ilmu dari mahasiswa KKN yang mungkin bisa diserap pula oleh masyarakat untuk kemajuan daerah. Sebaliknya banyak pula pengalaman yang bisa dipetik mahasiswa dari kearifan lokal Padang Pariaman untuk memperkuat kapasitas diri," terangnya.

Sementara itu Wali Nagari Padang Toboh mengatakan daerah itu memiliki kegiatan kemasyarakatan diantaranya seni dan budaya yang menarik seperti Randai, Ulu Ambek dan kesenian lain yang bisa dipelajari dan dikembangkan secara manajerial oleh mahasiswa KKN.

Ikut hadir dalam acara tersebut, Camat Ulakan Tapakih Emri Nurman, SSTP. MM, Danramil 07/Pauh Kambar Kapten Inf. Agus Lesmono, Kapolsek Nan Sabaris Iptu. Zulkarnaini, Niniak Mamak MZ. Rky. Rajo Mangkuto, Alim Ulama, Wali Nagari Padang Toboh Ulakan Bakri dan Perangkat serta para mahasiswa yang sedang melakukan KKN di Nagari tersebut. (nov)

Gubernur Beri "Bekal" Kepada 100 Mahasiswa KKN di Padang Pariaman

Wednesday, August 11, 2021 : 7:32:00 PM


PDG PARIAMAN, murainews.com -- Gubernur Sumatera Barat, Mahyeldi Ansharullah memberikan "bekal" bagi 100 orang mahasiswa KKN di Kecamatan Ulakan Tapakis, Kabupaten Padang Pariaman agar bisa menjadi pemimpin bangsa yang amanah pada masa depan.

Dalam rangka peringatan tahun baru Islam 1 Muharram 1443 H, Gubernur Mahyeldi yang biasa dipanggil Buya itu, melakukan temu ramah yang bertajuk "Satu Hati Satu Rasa", bersama Mahasiswa Kuliah Kerja Nyata (KKN) dari Universitas Andalas (UNAND), dan Perguruan Tinggi Islam se Sumatera yang tergabung dalam Melayu Serumpun sekaligus bersilaturahmi dengan tokoh masyarakat di Balai Budaya Nagari Padang Toboh Ulakan Kecamatan Ulakan Tapakih, pada Rabu (11/8).

"Pemuda adalah kekuatan yang bisa mendobrak dan membuat perubahan. Karena itu perlu memiliki 'bekal' yang cukup agar nanti saat menjadi pemimpin bangsa akan menjadi pemimpin yang terbaik," kata Buya Mahyeldi.

Bekal yang harus dimiliki itu menurutnya, pertama keimanan. Pemuda yang akan menjadi pemimpin harus memiliki karakter keimanan. Iman akan menjadi dasar yang kuat untuk mengambil kebijakan yang terbaik bagi semua pihak.

Kedua, ilmu. Generasi muda yang memiliki iman dan ilmu akan ditinggikan derajatnya oleh Allah. Dengan adanya iman dan ilmu maka generasi muda akan bisa berbuat lebih banyak untuk bangsa dan negara. Dengan generasi yang memiliki iman dan ilmu, Indonesia akan tumbuh menjadi negara yang berdaulat penuh, tidak bisa diintervensi negara asing.

“Mahasiswa yang menjalankan KKN saat ini adalah dalam rangka menuntut dan mengamalkan ilmu. Maka jalankanlah dengan sebaik-baiknya,” ujarnya.

Dan bekal yang terakhir adalah persatuan dan kesatuan. Generasi yang beriman dan berilmu juga harus bisa menciptakan dan menjaga persatuan dan kesatuan. Sejarah telah mencatat, setelah persatuan dan kesatuan terbentuk oleh generasi muda pada 1928, maka hanya dalam kurun waktu belasan tahun telah bisa meraih kemerdekaan Indonesia.

Ia menyebut, jika generasi muda saat ini memiliki tiga bekal itu maka nanti saat bonus demografi mencapai puncaknya pada 2045, Indonesia tidak hanya akan menjadi empat negara besar di dunia tetapi juga akan menjadi negara yang paling berpengaruh di dunia.

Gubernur juga berpesan pada Bupati Padang Pariaman dan Wali Nagari Padang Toboh Ulakan untuk memanfaatkan potensi mahasiswa KKN di daerah itu guna menciptakan terobosan-terobosan yang bisa memajukan daerah.

Bupati Padang Pariaman Suhatri Bur mengatakan, banyak kegiatan kemasyarakatan di tingkat nagari yang bisa ditingkatkan kualitasnya dengan inovasi dan kreatifitas yang dimiliki oleh mahasiswa KKN.

Apalagi mahasiswa yang KKN di daerah itu tidak hanya datang dari Sumbar tetapi juga dari provinsi tetangga seperti Aceh, Sumatera Utara, Riau, Jambi dan Sumsel.

"Banyak pengetahuan dan ilmu dari mahasiswa KKN yang mungkin bisa diserap pula oleh masyarakat untuk kemajuan daerah. Sebaliknya banyak pula pengalaman yang bisa dipetik mahasiswa dari kearifan lokal Padang Pariaman untuk memperkuat kapasitas diri," terangnya.

Sementara itu Wali Nagari Padang Toboh mengatakan daerah itu memiliki kegiatan kemasyarakatan diantaranya seni dan budaya yang menarik seperti Randai, Ulu Ambek dan kesenian lain yang bisa dipelajari dan dikembangkan secara manajerial oleh mahasiswa KKN.

Ikut hadir dalam acara tersebut, Camat Ulakan Tapakih Emri Nurman, SSTP. MM, Danramil 07/Pauh Kambar Kapten Inf. Agus Lesmono, Kapolsek Nan Sabaris Iptu. Zulkarnaini, Niniak Mamak MZ. Rky. Rajo Mangkuto, Alim Ulama, Wali Nagari Padang Toboh Ulakan Bakri dan Perangkat serta para mahasiswa yang sedang melakukan KKN di Nagari tersebut. (nov)