Gubernur Sumbar Malewakan PKM Untuk Memajukan Kebudayaan Minangkabau - MuraiNews | Informasi Dari Kita untuk Kita
arrow_upward
settings_brightness
Gubernur Sumbar Datuak Marajo, berikan sambutan saat melewakan atau meresmikan Yayasan Pusat Kebudayaan Minangkabau (PKM). foto : nov

PADANG, murainews.com -- Gubernur Sumatera Barat (Sumbar), Mahyeldi Datuak Marajo, melewakan atau meresmikan Yayasan Pusat Kebudayaan Minangkabau (PKM), Rabu (2/6/2021) malam, di Gedung Ladang Tari nan Jombang, Balai Baru dengan menerapkan protokol kesehatan yang ketat, demi mencegah penyebaran virus corona. 

Sebanyak 40 undangan yang hadir wajib menjalani tes PCR sebelum masuk arena acara. Begitu juga masker yang wajib dipakai undangan serta mencuci tangan dengan handsanitizer yang telah disediakan. Acara ini juga disiarkan secara live oleh Padang TV dan channel youtube PadangTV.

Dalam sambutan Gubernur Sumbar Mahyeldi menyampaikan apresiasi yayasan PKM yang mampu memajukan kembali kebudayaan Minangkabau, makanya ke depan untuk membesarkan kebudayaan perlu dilakukan sinergi dan kolaborasi adalah menetukan keberhasilan itu.


"Kebudayaan kebudayaan yang ada di Indonesia memiliki karakter, memiliki perbedaan, memiliki ciri khas ya itulah Indonesia. Makanya hari ini kita hadir disini dengan motto Indonesia dalam Bhinneka Tunggal Ika," kata Mahyeldi.

"Hal inilah yang harus kita rangkai yang harus kita bina lakukan harus kita persatukan satu sama lainnya, sehingga Indonesia ini akan menjadi indah, kaya akan kebudayaan dari berbagai suku di Indonesia," ucapnya.

Oleh karena itu, Gubernur Sumbar berharap PKM bisa menghadirkan yang selama ini belum sempat dihadirkan, Dinas Kebudayaan  bisa memberikan dukungan terhadap budaya budaya yang ada di Minangkabau dan juga para budayawan yang tergabung di dalam dewan kebudayaan, nantinya juga akan menghadirkan karya-karya sehingga sinergi kolaborasi ini ke depannya menjadi bahagian kebudayaan Indonesia dari Ranah Minang ini. 


Program PKM mencakup sejumlah bidang, seperti bidang sosial, bidang agama dan bidang kemanusian. Sementara sasarannya sejalan dengan arah kebijakan yang menawarkan program dalam lima pilihan, yakni kajian kebudayaan, penerbitan, database kebudayaan, kepustakaan dan perpustakaan, kesenian, festival, pertunjukan dan film, serta diplomasi kebudayaan.

Selanjutnya pada kesempatan yang sama, Mahyeldi Datuak Marajo juga diluncurkan buku biografi H Arnis Saleh Dt Malano Basa. Buku yang berjudul Saudagar Emas Minangkabau ini, sarat dengan kisah perjalanan hidup sang pemilik Toko Mas Murni itu.  Buku ini ditulis dengan apik oleh wartawan senior Hasril Chaniago, serta kata pengantar oleh Prof. Dr. H. Mestika Zed MA (alm).

Ia juga meapresiasi H. Arnis Saleh yang dinilainya sebagai sosok saudagar yang inspiratif, dermawan, suka bergaul dan terlibat banyak dalam pergaulan sosial.


"Yang menjadi inspirasi dan motivasi bagi kita semua adalah semangat beliau hormat kepada orangtua. Karena memang banyak tokoh tokoh yang sukses yang berhasil rata rata patuh terhadap untuk orang tuanya," ungkapnya.

Keberhasilan H Arnis Saleh Dt Malano Basa selalu menghormati orang tua maka orang tua itu akan memberikan keberkahan melalui do'a do'anya kepada anak-anaknya.

"Beliau tujukan kepada kita dengan penghormatan yang luar biasa kepada orang tua orang, mudah mudahan ini akan menjadi cermin bagi para milineal dan juga para generasi muda," sebutnya.


Usai sambutan Gubernur Sumbar menyaksikan penandatanganan naskah kerja sama PKM dengan Masyarakat Sejarawan Indonesia (MSI), STMIK dan Padang TV. 

Tampak hadir pada kesempatan itu, anggota DPR RI Guspardi Gaus, Ketua DPRD Sumbar Supardi, Kapolda Sumbar, Danrem 032 Wirabraja, Bupati Padang Pariaman, Bupati Tanah Datar, Walikota Pariaman, Kepala Dinas Kebudayaan Sumbar, para Budayawan serta keluarga besar H Arnis Saleh. (nov)

Gubernur Sumbar Malewakan PKM Untuk Memajukan Kebudayaan Minangkabau

Thursday, June 3, 2021 : 1:39:00 AM
Gubernur Sumbar Datuak Marajo, berikan sambutan saat melewakan atau meresmikan Yayasan Pusat Kebudayaan Minangkabau (PKM). foto : nov

PADANG, murainews.com -- Gubernur Sumatera Barat (Sumbar), Mahyeldi Datuak Marajo, melewakan atau meresmikan Yayasan Pusat Kebudayaan Minangkabau (PKM), Rabu (2/6/2021) malam, di Gedung Ladang Tari nan Jombang, Balai Baru dengan menerapkan protokol kesehatan yang ketat, demi mencegah penyebaran virus corona. 

Sebanyak 40 undangan yang hadir wajib menjalani tes PCR sebelum masuk arena acara. Begitu juga masker yang wajib dipakai undangan serta mencuci tangan dengan handsanitizer yang telah disediakan. Acara ini juga disiarkan secara live oleh Padang TV dan channel youtube PadangTV.

Dalam sambutan Gubernur Sumbar Mahyeldi menyampaikan apresiasi yayasan PKM yang mampu memajukan kembali kebudayaan Minangkabau, makanya ke depan untuk membesarkan kebudayaan perlu dilakukan sinergi dan kolaborasi adalah menetukan keberhasilan itu.


"Kebudayaan kebudayaan yang ada di Indonesia memiliki karakter, memiliki perbedaan, memiliki ciri khas ya itulah Indonesia. Makanya hari ini kita hadir disini dengan motto Indonesia dalam Bhinneka Tunggal Ika," kata Mahyeldi.

"Hal inilah yang harus kita rangkai yang harus kita bina lakukan harus kita persatukan satu sama lainnya, sehingga Indonesia ini akan menjadi indah, kaya akan kebudayaan dari berbagai suku di Indonesia," ucapnya.

Oleh karena itu, Gubernur Sumbar berharap PKM bisa menghadirkan yang selama ini belum sempat dihadirkan, Dinas Kebudayaan  bisa memberikan dukungan terhadap budaya budaya yang ada di Minangkabau dan juga para budayawan yang tergabung di dalam dewan kebudayaan, nantinya juga akan menghadirkan karya-karya sehingga sinergi kolaborasi ini ke depannya menjadi bahagian kebudayaan Indonesia dari Ranah Minang ini. 


Program PKM mencakup sejumlah bidang, seperti bidang sosial, bidang agama dan bidang kemanusian. Sementara sasarannya sejalan dengan arah kebijakan yang menawarkan program dalam lima pilihan, yakni kajian kebudayaan, penerbitan, database kebudayaan, kepustakaan dan perpustakaan, kesenian, festival, pertunjukan dan film, serta diplomasi kebudayaan.

Selanjutnya pada kesempatan yang sama, Mahyeldi Datuak Marajo juga diluncurkan buku biografi H Arnis Saleh Dt Malano Basa. Buku yang berjudul Saudagar Emas Minangkabau ini, sarat dengan kisah perjalanan hidup sang pemilik Toko Mas Murni itu.  Buku ini ditulis dengan apik oleh wartawan senior Hasril Chaniago, serta kata pengantar oleh Prof. Dr. H. Mestika Zed MA (alm).

Ia juga meapresiasi H. Arnis Saleh yang dinilainya sebagai sosok saudagar yang inspiratif, dermawan, suka bergaul dan terlibat banyak dalam pergaulan sosial.


"Yang menjadi inspirasi dan motivasi bagi kita semua adalah semangat beliau hormat kepada orangtua. Karena memang banyak tokoh tokoh yang sukses yang berhasil rata rata patuh terhadap untuk orang tuanya," ungkapnya.

Keberhasilan H Arnis Saleh Dt Malano Basa selalu menghormati orang tua maka orang tua itu akan memberikan keberkahan melalui do'a do'anya kepada anak-anaknya.

"Beliau tujukan kepada kita dengan penghormatan yang luar biasa kepada orang tua orang, mudah mudahan ini akan menjadi cermin bagi para milineal dan juga para generasi muda," sebutnya.


Usai sambutan Gubernur Sumbar menyaksikan penandatanganan naskah kerja sama PKM dengan Masyarakat Sejarawan Indonesia (MSI), STMIK dan Padang TV. 

Tampak hadir pada kesempatan itu, anggota DPR RI Guspardi Gaus, Ketua DPRD Sumbar Supardi, Kapolda Sumbar, Danrem 032 Wirabraja, Bupati Padang Pariaman, Bupati Tanah Datar, Walikota Pariaman, Kepala Dinas Kebudayaan Sumbar, para Budayawan serta keluarga besar H Arnis Saleh. (nov)