Bhakti Sosial Sumbar 2021 Buka Akses Ke Lokasi Wisata - MuraiNews | Informasi Dari Kita untuk Kita
arrow_upward
settings_brightness


PDG PARIAMAN, murainews.com -- Bakti Sosial 2021 yang diikuti oleh Taruna Tanggap Bencana (Tagana) se-Sumatera Barat di Kabupaten Padang Pariaman membuka akses jalan menuju Air Terjun Ngungun yang diharapkan mampu menekan angka kerawan sosial di daerah itu dengan pengembangan destinasi wisata.

"Ini  bukti bahwa Dinas Sosial kerjanya bukan hanya memberikan bantuan tetapi juga bisa berinovasi memberikan solusi bagi penanggulangan kerawanan sosial di daerah dengan membantu menggerakkan perekonomian masyarakat melalui pembukaan jalan ke destinasi wisata baru," kata Gubernur Sumbar, Mahyeldi di Padang Pariaman, Rabu (16/6/2021).

Ia mengatakan perekonomian yang bergerak akibat adanya akses jalan ke destinasi wisata baru itu akan memberikan dampak positif bagi masyarakat sekitar. Mereka yang sebelumnya tidak memiliki pendapatan memadai, bisa membuka usaha baru seperti berjualan atau menjadi guide.

UMKM baru bisa berdiri dan mendorong roda perekonomian daerah sekitar semakin berputar kencang sehingga persoalan kerawanan sosialpun berpotensi untuk teratasi.


Namun kegiatan itu tidak boleh hanya terputus selama Bhakti Sosial saja. Harus ada koordinasi dengan Dinas Pariwisata Padang Pariaman untuk mengembangkan destinasi itu menjadi layak untuk dikunjungi, mungkin dengan melengkapi sarana dan prasarana.

Tanpa campur tangan Dinas Pariwisata yang memiliki kewenangan untuk pengembangan destinasi, Air Terjun Ngungun yang telah dibukakan akses jalan itu bisa terlupakan kembali sehingga efek positif yang diharapkan tidak tercapai. 

"Organisasi Pemerintah Daerah (OPD) memang tidak bisa berdiri sendiri dalam melaksanakan semua program, karena itu harus bersinergi dengan OPD lain agar tujuannya tercapai secara maksimal," katanya.

Koordinasi juga bertujuan untuk menyamakan visi agar tidak ada kegiatan yang saling bertentangan dengan OPD yang lain.

Selain manfaat yang bisa diberikan kepada masyarakat, Mahyeldi menilai Bhakti Sosial harusnya juga dimanfaatkan sebagai ajang untuk meningkatkan kemampuan tagana dalam hal mitigasi kebencanaan.

Peningkatan kemampuan itu bisa dilakukan dengan menggelar kompetisi antara Tagana dari masing-masing kabupaten dan kota. Dengan kompetisi, Tagana akan terpacu untuk bisa menjadi yang terbaik. Otomatis kemampuan akan terasah semakin baik sehingga bisa selalu siap untuk menyikapi segala kemungkinan bencana baik yang bisa diprediksi maupun tidak.


"Pemenang kompetisi ini nanti diberikan reward. Ini juga bisa mendorong bupati dan wali kota untuk meningkatkan kemampuan Tagana daerahnya," ujarnya.

Ia mengatakan Tagana yang memiliki kemampuan dan kualitas sangat dibutuhkan karena Sumbar adalah daerah yang memiliki potensi bencana cukup tinggi. 

Sementara itu Kepala Dinas Sosial Sumbar, Jumadi mengatakan kegiatan itu diikuti oleh 80 orang Tagana dari kabupaten dan kota di Sumbar.

"Bhakti Sosial ini dalam rangka kesiapsiagaan dan mitigasi bencana, pengurangan risiko bencana dalam program perlindungan dan jaminan sosial dengan melakukan kegiatan Pengerahan Petugas Perlindungan Sosial," sebutnya.

Ia menyebut dalam kegiatan itu ada beberapa agenda kegiatan yang dilakukan diantaranya gotong royong membersihkan dan membuka jalan ke Ngungun Korong Lubuak Aua Nagari Anduriang Padang Pariaman mulai dari jalan masuk hingga ke lokasi ditambah dengan memasang rambu dan memasang beronjong di sungai yang tergerus. 

Kemudian sosialisasi kesiapsiagaan dan mitigasi bencana di empat sekolah melalui kegiatan Tagana Masuk Sekolah. Kegiatan itu memberikan pencerahan dan pembekalan dalam rangka memantapkan kapasitas SDM kebencanaan melalui materi kajian agama, peran kearifan lokal dan optimalisasi pemanfaatan alat komunikasi dalam rangka kesiapsiagaan dan mitigasi bencana. 

Kemudian pertolongan pertama gawat darurat, simulasi pemasangan tenda dan cara memasak makanan siap saji.

Dalam kegiatan itu juga dilakukan apel kendaraan oprasional yang menunjukkan bahwa tagana siap turun langsung ke daerah bencana.

"Saat ini di sumbar sudah ada 24 kampung siaga bencana. Diharapkan ke depan akan terbangun di 19 kabupaen dan kota," katanya.

Dalam kegiatan yang juga dihadiri oleh Wakil Gubernur Sumbar, Audy Joinaldy itu juga diserahkan secara simbolis bansos pembukaan jalan dan logistik pada kabupaten kota dengan nilai sekitar Rp80 juta. (nov)

Bhakti Sosial Sumbar 2021 Buka Akses Ke Lokasi Wisata

Wednesday, June 16, 2021 : 10:01:00 PM


PDG PARIAMAN, murainews.com -- Bakti Sosial 2021 yang diikuti oleh Taruna Tanggap Bencana (Tagana) se-Sumatera Barat di Kabupaten Padang Pariaman membuka akses jalan menuju Air Terjun Ngungun yang diharapkan mampu menekan angka kerawan sosial di daerah itu dengan pengembangan destinasi wisata.

"Ini  bukti bahwa Dinas Sosial kerjanya bukan hanya memberikan bantuan tetapi juga bisa berinovasi memberikan solusi bagi penanggulangan kerawanan sosial di daerah dengan membantu menggerakkan perekonomian masyarakat melalui pembukaan jalan ke destinasi wisata baru," kata Gubernur Sumbar, Mahyeldi di Padang Pariaman, Rabu (16/6/2021).

Ia mengatakan perekonomian yang bergerak akibat adanya akses jalan ke destinasi wisata baru itu akan memberikan dampak positif bagi masyarakat sekitar. Mereka yang sebelumnya tidak memiliki pendapatan memadai, bisa membuka usaha baru seperti berjualan atau menjadi guide.

UMKM baru bisa berdiri dan mendorong roda perekonomian daerah sekitar semakin berputar kencang sehingga persoalan kerawanan sosialpun berpotensi untuk teratasi.


Namun kegiatan itu tidak boleh hanya terputus selama Bhakti Sosial saja. Harus ada koordinasi dengan Dinas Pariwisata Padang Pariaman untuk mengembangkan destinasi itu menjadi layak untuk dikunjungi, mungkin dengan melengkapi sarana dan prasarana.

Tanpa campur tangan Dinas Pariwisata yang memiliki kewenangan untuk pengembangan destinasi, Air Terjun Ngungun yang telah dibukakan akses jalan itu bisa terlupakan kembali sehingga efek positif yang diharapkan tidak tercapai. 

"Organisasi Pemerintah Daerah (OPD) memang tidak bisa berdiri sendiri dalam melaksanakan semua program, karena itu harus bersinergi dengan OPD lain agar tujuannya tercapai secara maksimal," katanya.

Koordinasi juga bertujuan untuk menyamakan visi agar tidak ada kegiatan yang saling bertentangan dengan OPD yang lain.

Selain manfaat yang bisa diberikan kepada masyarakat, Mahyeldi menilai Bhakti Sosial harusnya juga dimanfaatkan sebagai ajang untuk meningkatkan kemampuan tagana dalam hal mitigasi kebencanaan.

Peningkatan kemampuan itu bisa dilakukan dengan menggelar kompetisi antara Tagana dari masing-masing kabupaten dan kota. Dengan kompetisi, Tagana akan terpacu untuk bisa menjadi yang terbaik. Otomatis kemampuan akan terasah semakin baik sehingga bisa selalu siap untuk menyikapi segala kemungkinan bencana baik yang bisa diprediksi maupun tidak.


"Pemenang kompetisi ini nanti diberikan reward. Ini juga bisa mendorong bupati dan wali kota untuk meningkatkan kemampuan Tagana daerahnya," ujarnya.

Ia mengatakan Tagana yang memiliki kemampuan dan kualitas sangat dibutuhkan karena Sumbar adalah daerah yang memiliki potensi bencana cukup tinggi. 

Sementara itu Kepala Dinas Sosial Sumbar, Jumadi mengatakan kegiatan itu diikuti oleh 80 orang Tagana dari kabupaten dan kota di Sumbar.

"Bhakti Sosial ini dalam rangka kesiapsiagaan dan mitigasi bencana, pengurangan risiko bencana dalam program perlindungan dan jaminan sosial dengan melakukan kegiatan Pengerahan Petugas Perlindungan Sosial," sebutnya.

Ia menyebut dalam kegiatan itu ada beberapa agenda kegiatan yang dilakukan diantaranya gotong royong membersihkan dan membuka jalan ke Ngungun Korong Lubuak Aua Nagari Anduriang Padang Pariaman mulai dari jalan masuk hingga ke lokasi ditambah dengan memasang rambu dan memasang beronjong di sungai yang tergerus. 

Kemudian sosialisasi kesiapsiagaan dan mitigasi bencana di empat sekolah melalui kegiatan Tagana Masuk Sekolah. Kegiatan itu memberikan pencerahan dan pembekalan dalam rangka memantapkan kapasitas SDM kebencanaan melalui materi kajian agama, peran kearifan lokal dan optimalisasi pemanfaatan alat komunikasi dalam rangka kesiapsiagaan dan mitigasi bencana. 

Kemudian pertolongan pertama gawat darurat, simulasi pemasangan tenda dan cara memasak makanan siap saji.

Dalam kegiatan itu juga dilakukan apel kendaraan oprasional yang menunjukkan bahwa tagana siap turun langsung ke daerah bencana.

"Saat ini di sumbar sudah ada 24 kampung siaga bencana. Diharapkan ke depan akan terbangun di 19 kabupaen dan kota," katanya.

Dalam kegiatan yang juga dihadiri oleh Wakil Gubernur Sumbar, Audy Joinaldy itu juga diserahkan secara simbolis bansos pembukaan jalan dan logistik pada kabupaten kota dengan nilai sekitar Rp80 juta. (nov)