Perubahan Nomenklatur, Gubernur Sumbar Kukuhkan dan Lantik Pejabat Eselon II dan Eselon III - MuraiNews | Informasi Dari Kita untuk Kita
arrow_upward
settings_brightness
Gubernur Sumbar melantik dan mengukuhkan kembali jabatan pejabat eselon II sebanyak 14 pejabat dan 155 pejabat eselon III dalam perubahan nomenklatur di lingkup Pemprov Sumbar. (foto : nov)

PADANG, murainews.com -- Untuk pertama kali Mahyeldi Ansharullah sejak dilantik sebagai Gubernur Sumatera Barat (Sumbar), melantik dan mengukuhkan kembali jabatan pejabat pimpinan tinggi pratama dan administrator di lingkungan Pemerintah Provinsi Sumbar di Aula Kantor Gubernur, Jum'at sore (21/5/2021).

Sebanyak 14 pejabat eselon II dan 155 pejabat eselon III dalam perubahan nomenklatur pada Peraturan Daerah Provinsi Sumatera Barat Nomor 13 Tahun 2019 tentang Perubahan atas Peraturan Daerah Nomor 8 Tahun 2016 tentang Pembentukan dan Susunan Perangkat Daerah Provinsi Sumatera Barat.

"Alhamdulillah, pada hari ini setelah menunggu sekian lama dapat kita laksanakan, proses dari aturan yang mesti kita taati. Kita tidak ingin ada kesalahan dalam pengukuhan dan pelantikan ini, mentaati aturan menjadi hal penting dalam setiap pekerjaan agar menjadi contoh bagi yang lain," ungkap Gubernur Sumbar.


Menurut Gubernur Sumbar ada 7 (tujuh) Perangkat Daerah yang berubah nomenklatur dan 1 (satu) Perangkat Daerah dipecah menjadi 2 (dua) Perangkat Daerah yang baru yaitu :

1. Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang menjadi Dinas Bina Marga, Cipta Karya dan Tata Ruang.

2. Dinas Pengelolaan Sumber Daya Air menjadi Dinas Sumber Daya Air dan Bina Konstruksi.

3. Satuan Polisi Pamong Praja dan Pemadam Kebakaran menjadi Satuan Polisi Pamong Praja.

4. Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak menjadi Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana.  

5. Dinas Kependudukan, Pencatatan Sipil, Pengendalian Pendudukan dan Keluarga Berencana menjadi Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil.

6. Dinas Komunikasi dan Informatika menjadi Dinas Komunikasi, Informatika dan Statistik.

7. Dinas Tanaman Pangan, Hortikultura dan Perkebunan menjadi Dinas Perkebunan, Tanaman Pangan dan Hortikultura.  

Sedangkan untuk Badan Keuangan Daerah  dibagi menjadi dua yaitu Badan Pendapatan Daerah dan Badan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah.


Selanjutnya, untuk menindaklanjuti Permendagri Nomor 56 Tahun 2019 tentang Pedoman Nomenklatur dan Unit Kerja Sekretariat Daerah Provinsi dan Kabupaten / Kota, Pemerintah Provinsi Sumatera Barat menerbitkan Peraturan Gubernur Nomor 74 Tahun 2020 tentang Kedudukan, Susunan Organisasi, Tugas dan  Fungsi dan Tata Kerja Sekretariat Daerah Provinsi Sumatera Barat.

"Sehingga terdapat 2 (dua) Jabatan Pimpinan Tinggi Pratama Asisten Sekretaris Daerah dan 5 (lima) Biro yang berubah nomenklaturnya," terangnya.

Gubernur Mahyeldi menyebutkan Kedua Jabatan Pimpinan Tinggi Pratama Asisten Sekretaris Daerah adalah Asisten Pemerintah menjadi Asisten Pemerintahan dan Kesejahteraan Rakyat dan Asisten Administrasi Umum dan Kesejahteraan Rakyat menjadi Asisten Administrasi Umum.

Sementara untuk 5 (lima) Biro yang berubah nomenklaturnya itu antara lain Biro Pemerintahan menjadi Biro Pemerintahan dan Otonomi Daerah;  Biro Bina Mental dan Kesejahteraan Rakyat menjadi Biro Kesejahteraan Rakyat;  Biro Administrasi Pengadaan dan Pengelolaan Barang Daerah menjadi Biro Pengadaan Barang dan Jasa; Biro Kerjasama, Pembangunan dan Rantau menjadi Biro Administrasi Pembangunan; serta Biro Humas menjadi Biro Administrasi Pimpinan.


Pelantikan Pejabat hari ini, karena selain pengangkatan kembali (Pengukuhan) karena perubahan nomenklatur Perangkat Daerah, juga karena pengisian jabatan yang rendah akibat adanya PNS yang pensiun.  

Pengukuhan dan Pengisian Jabatan yang dilakukan melalui proses yang sesuai dengan aturan yang sesuai.  

"Kita di pemprov Sumbar sudah memiliki sarana untuk melihat rekam jejak setiap PNS yang diusulkan untuk duduk dalam suatu jabatan.  Kita punya biodata pegawai, data pemetaan dan data kinerja PNS.  Data-data tersebut menjadi bahan pertimbangan bagi Tim Penilai Kinerja dalam memilih pejabat yang diusulkan, apakah layak dan tidak layak," jelasnya.  

Nama-nama yang telah dibahas oleh Tim Penilai Kinerja, selanjutnya diusulkan kepada Gubernur untuk permintaan persetujuan selaku Pejabat Pembina Kepegawaian Provinsi Sumatera Barat.  

"Saya pada waktu yang lalu juga sudah bertemu dan wawancara singkat dalam rangka mengenal sosok Pejabat yang diusulkan Tim Penilai Kinerja. Mudah mudahan para oejabat yang dilantik sekarang bisa menjalankan tugas dan tanggung jawab sebaik mungkin," harapnya.

Mahyeldi mengungkapkan, bahwa proses pelantikan dan pengukuhan ini sudah sesuai Peraturan Pemerintah Nomor 11 Tahun 2017 tentang Manajemen Pegawai Negeri Sipil mengamanatkan pelaksanaan Manajemen Pegawai Negeri Sipil menerapkan prinsip Sistem Merit.

"Artinya kita harus memberikan kesempatan yang sama kepada setiap PNS untuk berkarir dengan berdasarkan pada kualifikasi, kompetensi, dan kinerja, yang diberlakukan secara adil. Dan jangan ada potensi pns kita yang tidak berdayakan sebagaimana mestinya," ungkapnya.  

"Alhamdulillah, aplikasi kita disetujui oleh Bapak Mendagri. Disamping itu, untuk mengukuhkan Pejabat Pimpinan Tinggi Pratama juga telah mendapat persetujuan dari Ketua KASN diatur diatur pada Peraturan Pemerintah Nomor 11 Tahun 2017 tentang Manajemen Pegawai Negeri Sipil," tuturnya.

Promosi dan mutasi adalah hal yang lumrah dalam suatu organisasi yang dinamis.  Promosi dan mutasi krisis tujuan, namun proses untuk mencapai tujuan pembangunan daerah.  

"Jabatan merupakan amanah dan tidak perlu dikejar-kejar namun akan datang dengan sendirinya ketika kita sudah siapkan diri untuk jabatan tersebut," ujar Mahyeldi.  

Sebagai penutup, kepada pejabat yang telah dilantik Mahyeldi mengucapkan selamat menjalankan tugas, laksanakan tugas dengan sebaik-baiknya, bekerjalah dengan ikhlas, bekerjalah dengan cerdas, bekerjalah dengan keras dan bekerjalah sampai tuntas (4 as). 

"Jadikan pekerjaan tersebut ibadah, sehingga semangat yang mendasarinya menghasilkan energi positif yang luar biasa.  Kepada PNS yang belum terpilih untuk jabatan Jabatan, tidak perlu kecewa, jadikan momentum hari ini sebagai cambuk penyemangat untuk berkinerja lebih bagus lagi sehingga dalam kesempatan yang lain pimpinan memberikan amanah itu kepada kita," tutupnya. (nov)

Perubahan Nomenklatur, Gubernur Sumbar Kukuhkan dan Lantik Pejabat Eselon II dan Eselon III

Friday, May 21, 2021 : 9:16:00 PM
Gubernur Sumbar melantik dan mengukuhkan kembali jabatan pejabat eselon II sebanyak 14 pejabat dan 155 pejabat eselon III dalam perubahan nomenklatur di lingkup Pemprov Sumbar. (foto : nov)

PADANG, murainews.com -- Untuk pertama kali Mahyeldi Ansharullah sejak dilantik sebagai Gubernur Sumatera Barat (Sumbar), melantik dan mengukuhkan kembali jabatan pejabat pimpinan tinggi pratama dan administrator di lingkungan Pemerintah Provinsi Sumbar di Aula Kantor Gubernur, Jum'at sore (21/5/2021).

Sebanyak 14 pejabat eselon II dan 155 pejabat eselon III dalam perubahan nomenklatur pada Peraturan Daerah Provinsi Sumatera Barat Nomor 13 Tahun 2019 tentang Perubahan atas Peraturan Daerah Nomor 8 Tahun 2016 tentang Pembentukan dan Susunan Perangkat Daerah Provinsi Sumatera Barat.

"Alhamdulillah, pada hari ini setelah menunggu sekian lama dapat kita laksanakan, proses dari aturan yang mesti kita taati. Kita tidak ingin ada kesalahan dalam pengukuhan dan pelantikan ini, mentaati aturan menjadi hal penting dalam setiap pekerjaan agar menjadi contoh bagi yang lain," ungkap Gubernur Sumbar.


Menurut Gubernur Sumbar ada 7 (tujuh) Perangkat Daerah yang berubah nomenklatur dan 1 (satu) Perangkat Daerah dipecah menjadi 2 (dua) Perangkat Daerah yang baru yaitu :

1. Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang menjadi Dinas Bina Marga, Cipta Karya dan Tata Ruang.

2. Dinas Pengelolaan Sumber Daya Air menjadi Dinas Sumber Daya Air dan Bina Konstruksi.

3. Satuan Polisi Pamong Praja dan Pemadam Kebakaran menjadi Satuan Polisi Pamong Praja.

4. Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak menjadi Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana.  

5. Dinas Kependudukan, Pencatatan Sipil, Pengendalian Pendudukan dan Keluarga Berencana menjadi Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil.

6. Dinas Komunikasi dan Informatika menjadi Dinas Komunikasi, Informatika dan Statistik.

7. Dinas Tanaman Pangan, Hortikultura dan Perkebunan menjadi Dinas Perkebunan, Tanaman Pangan dan Hortikultura.  

Sedangkan untuk Badan Keuangan Daerah  dibagi menjadi dua yaitu Badan Pendapatan Daerah dan Badan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah.


Selanjutnya, untuk menindaklanjuti Permendagri Nomor 56 Tahun 2019 tentang Pedoman Nomenklatur dan Unit Kerja Sekretariat Daerah Provinsi dan Kabupaten / Kota, Pemerintah Provinsi Sumatera Barat menerbitkan Peraturan Gubernur Nomor 74 Tahun 2020 tentang Kedudukan, Susunan Organisasi, Tugas dan  Fungsi dan Tata Kerja Sekretariat Daerah Provinsi Sumatera Barat.

"Sehingga terdapat 2 (dua) Jabatan Pimpinan Tinggi Pratama Asisten Sekretaris Daerah dan 5 (lima) Biro yang berubah nomenklaturnya," terangnya.

Gubernur Mahyeldi menyebutkan Kedua Jabatan Pimpinan Tinggi Pratama Asisten Sekretaris Daerah adalah Asisten Pemerintah menjadi Asisten Pemerintahan dan Kesejahteraan Rakyat dan Asisten Administrasi Umum dan Kesejahteraan Rakyat menjadi Asisten Administrasi Umum.

Sementara untuk 5 (lima) Biro yang berubah nomenklaturnya itu antara lain Biro Pemerintahan menjadi Biro Pemerintahan dan Otonomi Daerah;  Biro Bina Mental dan Kesejahteraan Rakyat menjadi Biro Kesejahteraan Rakyat;  Biro Administrasi Pengadaan dan Pengelolaan Barang Daerah menjadi Biro Pengadaan Barang dan Jasa; Biro Kerjasama, Pembangunan dan Rantau menjadi Biro Administrasi Pembangunan; serta Biro Humas menjadi Biro Administrasi Pimpinan.


Pelantikan Pejabat hari ini, karena selain pengangkatan kembali (Pengukuhan) karena perubahan nomenklatur Perangkat Daerah, juga karena pengisian jabatan yang rendah akibat adanya PNS yang pensiun.  

Pengukuhan dan Pengisian Jabatan yang dilakukan melalui proses yang sesuai dengan aturan yang sesuai.  

"Kita di pemprov Sumbar sudah memiliki sarana untuk melihat rekam jejak setiap PNS yang diusulkan untuk duduk dalam suatu jabatan.  Kita punya biodata pegawai, data pemetaan dan data kinerja PNS.  Data-data tersebut menjadi bahan pertimbangan bagi Tim Penilai Kinerja dalam memilih pejabat yang diusulkan, apakah layak dan tidak layak," jelasnya.  

Nama-nama yang telah dibahas oleh Tim Penilai Kinerja, selanjutnya diusulkan kepada Gubernur untuk permintaan persetujuan selaku Pejabat Pembina Kepegawaian Provinsi Sumatera Barat.  

"Saya pada waktu yang lalu juga sudah bertemu dan wawancara singkat dalam rangka mengenal sosok Pejabat yang diusulkan Tim Penilai Kinerja. Mudah mudahan para oejabat yang dilantik sekarang bisa menjalankan tugas dan tanggung jawab sebaik mungkin," harapnya.

Mahyeldi mengungkapkan, bahwa proses pelantikan dan pengukuhan ini sudah sesuai Peraturan Pemerintah Nomor 11 Tahun 2017 tentang Manajemen Pegawai Negeri Sipil mengamanatkan pelaksanaan Manajemen Pegawai Negeri Sipil menerapkan prinsip Sistem Merit.

"Artinya kita harus memberikan kesempatan yang sama kepada setiap PNS untuk berkarir dengan berdasarkan pada kualifikasi, kompetensi, dan kinerja, yang diberlakukan secara adil. Dan jangan ada potensi pns kita yang tidak berdayakan sebagaimana mestinya," ungkapnya.  

"Alhamdulillah, aplikasi kita disetujui oleh Bapak Mendagri. Disamping itu, untuk mengukuhkan Pejabat Pimpinan Tinggi Pratama juga telah mendapat persetujuan dari Ketua KASN diatur diatur pada Peraturan Pemerintah Nomor 11 Tahun 2017 tentang Manajemen Pegawai Negeri Sipil," tuturnya.

Promosi dan mutasi adalah hal yang lumrah dalam suatu organisasi yang dinamis.  Promosi dan mutasi krisis tujuan, namun proses untuk mencapai tujuan pembangunan daerah.  

"Jabatan merupakan amanah dan tidak perlu dikejar-kejar namun akan datang dengan sendirinya ketika kita sudah siapkan diri untuk jabatan tersebut," ujar Mahyeldi.  

Sebagai penutup, kepada pejabat yang telah dilantik Mahyeldi mengucapkan selamat menjalankan tugas, laksanakan tugas dengan sebaik-baiknya, bekerjalah dengan ikhlas, bekerjalah dengan cerdas, bekerjalah dengan keras dan bekerjalah sampai tuntas (4 as). 

"Jadikan pekerjaan tersebut ibadah, sehingga semangat yang mendasarinya menghasilkan energi positif yang luar biasa.  Kepada PNS yang belum terpilih untuk jabatan Jabatan, tidak perlu kecewa, jadikan momentum hari ini sebagai cambuk penyemangat untuk berkinerja lebih bagus lagi sehingga dalam kesempatan yang lain pimpinan memberikan amanah itu kepada kita," tutupnya. (nov)