Wagub Audy Joinaldy: Bangun Sinergitas Penyidik Polri dan PPNS se Sumbar - MuraiNews | Informasi Dari Kita untuk Kita
arrow_upward
settings_brightness
Wagub Sumbar Audy Joinaldy berikan arahan pada acara pembekalan BINKATPUAN dan PPNS se Sumbar


PADANG, murainews.com -- Penyidik Polri dan PPNS dapat meningkatkan atau memiliki kemampuan dan keahlian dalam bidang penyidikan, serta dalam pelaksanaan tugas mampu bersinergi dengan baik antar instansi.

Wakil Gubernur Sumatera Barat Audy Joinaldy yang menghadiri acara Pembinaan Peningkatan Kemampuan (BINKATPUAN), Penyidik Pegawai Negeri Sipil (PPNS) di Hotel Kyriad Bumiminang, Kamis (25/3/2021) dapat menghantarkan Profesional Penyidik Polri maupun PPNS dalam melaksanakan proses Penyidikan dengan baik.

Audy Joinaldy mengatakan, dalam pelaksanaan pemerintahan dan ketatanegaraan indonesia, yang dibagi dalam wilayah-wilayah administrasi Provinsi maupun Kabupaten/Kota memiliki berbagai macam permasalahan hukum pemerintahan, publik, maupun privat masyarakat, sehingga tercapai Penegakan Hukum yang Profesional, Modern dan Terpercaya.

"Instrumen hukum yang dibuat pemerintah bersama dengan wakil rakyat tentu harus dijalankan dan ditegakkan untuk menjaga kestabilan pemerintahan maupun kestabilan hidup bermasyarakat," sambut Wagub Sumbar.


Selanjutnya, Audy Joinaldy juga mengatakan dalam menjalankan dan menegakkan instrumen ini, tentu dibentuk suatu lembaga ataupun aparatur yang ditunjuk untuk melaksanakan dan menegakkan hukum. 

"Salah satu latar belakang dibentuknya aparat penegak hukum yang terdiri dari kepolisian dengan penyidik dan penyelidiknya, kejaksaan maupun kehakiman dan Satpol PP serta penyidik PPNS untuk menegakkan instrumen hukum daerah atau peraturan daerah," ujar Audy.

Demi terwujudnya penyidik yang profesional dan berkeadilan di dalam menegakkan hukum tentu harus didukung oleh aparat penegak hukum yang memiliki sumber daya yang kuat dan mampu memberikan serta menjawab setiap permasalahan kemasyarakatan yang mencari keadilan dan kepastian hukum. 

"Hal Ini sejalan dengan fungsi hukum yang dicita-citakan oleh negara kita republik Indonesia," terang Audy.

Selain itu ia juga menjelaskan bahwa penyidik maupun PPNS sebagaimana diatur dalam KUHP merupakan pejabat yang memiliki kewenangan dalam menegakkan hukum, salah satu diantaranya memiliki kewenangan dalam memaksa masyarakat dengan artian dapat membatasi gerak kebebasan masyarakat. 

Dengan kewenangan itu tentu sebagai aparat jangan sampai menghilangkan rasa keadilan karena kekurangan tingkat sumber daya dalam memahami prosedur beracara sesuai dengan KUHAP, sehingga merugikan masyarakat, dan dapat mencederai hukum dan tentunya memiliki efek kepada runtuhnya kepercayaan masyarakat kepada pemerintah.

"Untuk itu perlu kami sampaikan kepada hadapan aparat penyidik dan PPNS agar selalu meningkatkan kualitas personal sehingga dengan diadakannya kegiatan," harapnya.

Lebih lanjut dengan adanya pertemuan hari ini semoga terjalinnya komunikasi, koordinasi dan pengawasan penyidik Polri dengan PPNS yang ada di pemerintah daerah baik, di tingkat provinsi maupun Kabupaten/ Kota.

"Sehingga dapat meningkatkan efektifitas penegakan hukum oleh PPNS melalui pembinaan dan dukungan penyidik Polri serta Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) semoga terwujudnya penyidik yang profesional dalam menegakkan instrumen hukum undang-undang maupun peraturan daerah," tutur Audy.

Sebelumnya acara tersebut dibuka langsung oleh Kapolda Sumbar Irjen Pol Toni Harmanto dan dihadiri oleh Ketua Pengadilan Tinggi Sumbar, Kepala Kejaksaan Tinggi Sumbar, Kapolres/Ta se-Sumbar, Penyidik Polri serta PPNS se-Sumbar dan para undangan lainnya.

Kapolda Sumbar Toni Harmanto mengatakan tujuan dilaksnakan kegiatan pembinaan peningkatan kemampuan (BINKATPUAN) agar koordinasi dan kolaborasi seyogyanya terus dapat dioptimalkan guna menyatukan satu visi dan misi penyidik baik yang ada di Polri maupun PPNS.

Untuk menyikapi peran dari Polri sebagai koordinator dan pengawas PPNS tersebut. Perlu rangka-rangka yang implementatif untuk mencapai hasil proses bagian kegiatan penyelidikan sehingga lebih optimal dalam memahami situasi dan kondisi yang berkembang untuk dipedomani dan dilaksnakan secara konsisten dan konsekuen. 

"Sebagai penyidik yang profesional sehingga dapat dipercaya oleh masyarakat," kata Kapolda.

Selanjutnya pada kesempatan itu Kapolda Sumbar mengucapkan terima kasih kepada Bareskrim Polri khususnya PPNS yang telah bekerjasama dengan jajaran Kapolda Sumbar sehingga dapat terlaksana kegiatan ini dengan baik. 

"Semoga kegiatan ini terus memberikan konstitusi terhadap kinerja Polri dan PPNS yang sebagai mitra penyidik dalam menegakkan hukum melalui fungsi reserse," ucap Kapolda. (nov)

Wagub Audy Joinaldy: Bangun Sinergitas Penyidik Polri dan PPNS se Sumbar

Thursday, March 25, 2021 : 7:14:00 PM
Wagub Sumbar Audy Joinaldy berikan arahan pada acara pembekalan BINKATPUAN dan PPNS se Sumbar


PADANG, murainews.com -- Penyidik Polri dan PPNS dapat meningkatkan atau memiliki kemampuan dan keahlian dalam bidang penyidikan, serta dalam pelaksanaan tugas mampu bersinergi dengan baik antar instansi.

Wakil Gubernur Sumatera Barat Audy Joinaldy yang menghadiri acara Pembinaan Peningkatan Kemampuan (BINKATPUAN), Penyidik Pegawai Negeri Sipil (PPNS) di Hotel Kyriad Bumiminang, Kamis (25/3/2021) dapat menghantarkan Profesional Penyidik Polri maupun PPNS dalam melaksanakan proses Penyidikan dengan baik.

Audy Joinaldy mengatakan, dalam pelaksanaan pemerintahan dan ketatanegaraan indonesia, yang dibagi dalam wilayah-wilayah administrasi Provinsi maupun Kabupaten/Kota memiliki berbagai macam permasalahan hukum pemerintahan, publik, maupun privat masyarakat, sehingga tercapai Penegakan Hukum yang Profesional, Modern dan Terpercaya.

"Instrumen hukum yang dibuat pemerintah bersama dengan wakil rakyat tentu harus dijalankan dan ditegakkan untuk menjaga kestabilan pemerintahan maupun kestabilan hidup bermasyarakat," sambut Wagub Sumbar.


Selanjutnya, Audy Joinaldy juga mengatakan dalam menjalankan dan menegakkan instrumen ini, tentu dibentuk suatu lembaga ataupun aparatur yang ditunjuk untuk melaksanakan dan menegakkan hukum. 

"Salah satu latar belakang dibentuknya aparat penegak hukum yang terdiri dari kepolisian dengan penyidik dan penyelidiknya, kejaksaan maupun kehakiman dan Satpol PP serta penyidik PPNS untuk menegakkan instrumen hukum daerah atau peraturan daerah," ujar Audy.

Demi terwujudnya penyidik yang profesional dan berkeadilan di dalam menegakkan hukum tentu harus didukung oleh aparat penegak hukum yang memiliki sumber daya yang kuat dan mampu memberikan serta menjawab setiap permasalahan kemasyarakatan yang mencari keadilan dan kepastian hukum. 

"Hal Ini sejalan dengan fungsi hukum yang dicita-citakan oleh negara kita republik Indonesia," terang Audy.

Selain itu ia juga menjelaskan bahwa penyidik maupun PPNS sebagaimana diatur dalam KUHP merupakan pejabat yang memiliki kewenangan dalam menegakkan hukum, salah satu diantaranya memiliki kewenangan dalam memaksa masyarakat dengan artian dapat membatasi gerak kebebasan masyarakat. 

Dengan kewenangan itu tentu sebagai aparat jangan sampai menghilangkan rasa keadilan karena kekurangan tingkat sumber daya dalam memahami prosedur beracara sesuai dengan KUHAP, sehingga merugikan masyarakat, dan dapat mencederai hukum dan tentunya memiliki efek kepada runtuhnya kepercayaan masyarakat kepada pemerintah.

"Untuk itu perlu kami sampaikan kepada hadapan aparat penyidik dan PPNS agar selalu meningkatkan kualitas personal sehingga dengan diadakannya kegiatan," harapnya.

Lebih lanjut dengan adanya pertemuan hari ini semoga terjalinnya komunikasi, koordinasi dan pengawasan penyidik Polri dengan PPNS yang ada di pemerintah daerah baik, di tingkat provinsi maupun Kabupaten/ Kota.

"Sehingga dapat meningkatkan efektifitas penegakan hukum oleh PPNS melalui pembinaan dan dukungan penyidik Polri serta Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) semoga terwujudnya penyidik yang profesional dalam menegakkan instrumen hukum undang-undang maupun peraturan daerah," tutur Audy.

Sebelumnya acara tersebut dibuka langsung oleh Kapolda Sumbar Irjen Pol Toni Harmanto dan dihadiri oleh Ketua Pengadilan Tinggi Sumbar, Kepala Kejaksaan Tinggi Sumbar, Kapolres/Ta se-Sumbar, Penyidik Polri serta PPNS se-Sumbar dan para undangan lainnya.

Kapolda Sumbar Toni Harmanto mengatakan tujuan dilaksnakan kegiatan pembinaan peningkatan kemampuan (BINKATPUAN) agar koordinasi dan kolaborasi seyogyanya terus dapat dioptimalkan guna menyatukan satu visi dan misi penyidik baik yang ada di Polri maupun PPNS.

Untuk menyikapi peran dari Polri sebagai koordinator dan pengawas PPNS tersebut. Perlu rangka-rangka yang implementatif untuk mencapai hasil proses bagian kegiatan penyelidikan sehingga lebih optimal dalam memahami situasi dan kondisi yang berkembang untuk dipedomani dan dilaksnakan secara konsisten dan konsekuen. 

"Sebagai penyidik yang profesional sehingga dapat dipercaya oleh masyarakat," kata Kapolda.

Selanjutnya pada kesempatan itu Kapolda Sumbar mengucapkan terima kasih kepada Bareskrim Polri khususnya PPNS yang telah bekerjasama dengan jajaran Kapolda Sumbar sehingga dapat terlaksana kegiatan ini dengan baik. 

"Semoga kegiatan ini terus memberikan konstitusi terhadap kinerja Polri dan PPNS yang sebagai mitra penyidik dalam menegakkan hukum melalui fungsi reserse," ucap Kapolda. (nov)