Pj. Gubernur Hamdani Ikuti Rakor Bappenas RI Bahas Major Project Sumbar - MuraiNews | Informasi Dari Kita untuk Kita
arrow_upward
settings_brightness


PADANG, murainews.com -- Menuju pembangunan RPJMN 2020-2024 di Indonesia, Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/ Badan Perencanaan Pembangunan Nasional, Suharso Monoarfa melakukan Rapat Koordinasi penyusunan Rencana Kerja Pemerintah (RKP) 2021 bersama Gubernur se Indonesia, Melalui Zoom di daerah masing-masing, Selasa (23/2/2021).

Hadir mendampingi Pj. Gubernur Sumatera Barat, Dr. Hamdani, MM, M.Si, AK yaitu Kepala Bappeda Sumbar, Hansastri, SE. Ak. MM. CFrA dan pejabat eselon III Lingkup Bappeda.

Masing-masing Kepala Daerah diminta untuk menjelaskan beberapa usulan proyek yang sesuai dengan kriteria yang telah disampaikan kepada seluruh Bappeda seluruh Provinsi dalam rangka Penajaman Rencana Proyek Prioritas  Strategis (Major Project) yang akan dilaksanakan di daerah tahun 2022.

Pj. Gubernur Hamdani memaparkan "Proyek Prioritas Provinsi Sumbar Dalam Mendukung Pelaksanaan Major Project Dan Proyek Nasional". Isu strategis ditentukan berdasarkan permasalahan yang ada di provinsi Sumbar dan sesuai dengan hasil pembahasan pada saat pra Rakorgub. 


Sumatera Barat mengusulkan 9 (sembilan) proyek prioritas. Dari sembilan proyek tersebut, 2 (dua) dukungan untuk pelaksanaan Proyek Utama dan 7 (tujuh) dukungan pelaksanaan prioritas nasional, yaitu:


1. Pembangunan jalan Trans Mentawai ruas Sigapokna - Labuhan Bajau sepanjang 17,95 km 

2. Penyediaan air baku di daerah 3 T (tertinggal, terluar dan terdepan) dan kawasan strategis Daerah Pengembangan Pariwisata (DPP) Padang Bukittinggi  

3. Pembangunan ruas jalan Bunga Tanjung-Teluk Tapang sepanjnag 31,4 km dan 5 buah jembatan.

4. Pembangunan kapal penyeberangan perintis Kepulauan Mentawai berupa pengadaan kapal antar Pulau Tipe Ro-Ro (300-500 GT, 150-200 Seat) sebanyak 4 unit.

5. Pembangunan Jalan Padang Aro-Lubuk Malako-Abal Sangir-Sei Dareh. 

6. Panorama Pembangunan Flyover I Sitinjau Lauik sepanjang 2,6 km 

7. Pembangunan jalan Pasor Baru Alahan Panjang sepanjang 7,46 km 

8. Penyusunan Detail Engineering Design (DED) akses Jalan Teluk Tapang ke  Sumatera Utara 

9. Percepatan Penurunan Kematian Ibu Dan Stunting 


Dalam sembilan usulan tersebut Hamdani menjelaskan satu persatu urgensi dan dampaknya.

Seperti Pembangunan Jalan Trans Mentawai Ruas Sigapokna - Labuhan Bajau bisa menghubungkan akses jalan darat ke Pelabuhan Regional Labuan Bajau, bahkan membuka akses keterisoliran ke wilayah barat melalui Desa Sigapokna. Tentunya akses  perekonomian masyarakat yang memiliki potensi yang cukup besar, terutama sektor pertanian dan perkebunan untuk dikembangkan.  


"Tentunya dengan membuka jalan baru itu bisa berdampak pada pertumbuhan ekonomi dengan mendukung pengembangan Siberut sebagai Kawasan Strategis Pariwisata Nasional (KSPN)," kata Hamdani.

Penyediaan Air Baku di daerah 3T dan Kawasan Strategis DPP Padang Bukittinggi. Peningkatan akses air minum untuk mendukung pengembangan pariwisata di DPP baru Bukittinggi-Padang sebagai salah satu motor penggerak pengembangan lokal.  

Sementara itu, untuk ruas jalan Bunga Tanjung-Teluk Tapang merupakan kewenangan pusat yang sampai saat ini belum bisa dilewati, karena masih membutuhkan 5 jembatan dan jalan sepanjang 31,4 km.

Pembangunan jalan tersebut dampaknya bisa mengurangi Biaya Logistik Sektor Perkebunan Sawit, karena daerah tersebut masyarakat banyak sebagai petani sawit. Selain itu juga menghindari Kerusakan Jalan Nasional.

"Pembangunan 5 jembatan dan jalan sepanjang 31,4  km (minimal jalan sirtu) membutuhkan anggaran Rp.150 miliar (untuk sirtu), dan jembatan sebesar Rp.70 miliar sehingga jalan dapat dilewati," sebutnya.

Untuk pembangunan kapal penyeberangan perintis Kepulauan Mentawai, Hamdani mengatakan sangat penting, karena menghubungi dalam pulau dan antar pulau. Apalagi masih rendahnya frekuensi layanan angkutan laut reguler antar pulau.

"Ini sangat membantu masyarakat Sumbar yang berada di daerah Kepulauan, sebagai mobilitas serta angkutan barang dan jasa, sehingga pertumbuhan ekonomi meningkat," tukas Hamdani.

Lanjut ia menjelaskan, untuk pembangunan jalan SP. Padang Aro-Lubuk Malako-Abai Sangir-Sei Dareh, merupakan Feeder jalan lintas tengah Sumatera (Ruas Batas Dharmasraya - Sei. Dareh- Junction Koto Baru (N.015 dan N.016)) - Jalan SP.  Padang Aro - Batas. Jambi (N.055).  menghubungkan Kab Solok Selatan dengan Kab.  Dharmasraya.

Berdasarkan Indeks Kesulitan Geografis (IKG) Tahun 2018 BPS termasuk daerah dengan tingkat kesulitan sangat tinggi (Tingkat Kesulitan Geografis berdasarkan variabel dari Pelayanan Dasar, Kondisi Infastruktur, Transportasi dan Komunikasi. 

"Sehingga banyak desa tertinggal, akibat jalan rusah. Trase jalan itu hampir tidak bisa dilalui oleh kendaraan," ucapnya.

Pembangunan sepanjang trase jalan SP. Padang Aro - Lubuk Malako-Abai Sangir-Sei Dareh sepanjang 115 km dan 5 jembatan 2  membutuhkan anggaran 382 miliar. 

Selanjutnya Pj Gubernur Sumbar Hamdani menjelaskan Pembangunan Flyover Panorama I Sitinjau Lauik, jalan ini merupakan jalur padat logistik lintas tengah sumatera. Daerah Sitinjau Lauik merupakan Daerah Rawan Kecelakan (DRK).

Jumlah kejadian kecelakaan selama  periode 2016-2020 sebanyak 50 kecelakaan, meninggal 19 orang. luka berat 9 orang, luka ringan 111 orang (data Polresta  Padang). Kendaraan Bermotor sering lepas kendali (out of control), terutama Angkutan Berat (Truk).  Hampir setiap hari kendaraan berat terjadi kegagalan mendaki, karena tanjakan terjal dan panjang. Ditambah dengan radius tikung terlalu sempit dan tanjakan dan turunan terlalu terjal dan curam.

"Dengan dibangunnya Flyover itu, bisa menurunkan angka kecelakaan, mengurangi kemacetan. Pengendara bisa  dan menimbulkan rasa aman dan nyama ber lalu lintas," jelasnya lagi.

Pembangunan Flyover Panorama I Sitinjau Lauik sepanjang 2,6 km membutuhkan anggaran sebanyak Rp.1,1 triliun.

Pembangunan Jalan Pasar Baru-Alahan Panjang merupakan Feeder jalan lintas barat Sumatera (Ruas Bts. Kota Padang - Bts. Kota Painan) - Jalan Nasional Lubuk Selasih - Surian. 

Jalan ini bisa memperpendek jarak tempuh perjalanan (menghemat waktu + 3 jam) dan mengurangi biaya operasional kendaraan. Selain itu bisa juga meningkatkan penjualan komoditi unggulan masing-masing daerah.

Meningkatkan pertumbuhan antara kedua  wilayah dan masyarakat di sepanjang trase jalan. Pembangunan jalan Pasar Baru Alahan Panjang sepanjang 7,46 km membutuhkan anggaran 126 miliar. 

Sementara untuk akses jalan Teluk Tapang - Perbatasan Sumatera Utara bisa memanfaatkan Pelabuhan Teluk Tapang sebagai Pelabuhan Pengumpul, ekspor hasil perkebunan sawit dan hasil kebun lainnya di wilayah Kab Mandailing Natal (Sumut) dan Pasaman Barat (Sumbar).

Karena melibatkan dua Provinsi, maka semua dokumen perencanaan. Dokumen lingkungan diharapkan disusun oleh Kementerian PU, Pemerintah Kabupaten Pasaman Barat sudah melakukan koordinasi dengan Pemerintah Kabupaten Mandahiling Natal, dan PTPN IV pada prinsipnya setuju untuk dilakukan pembangunan jalan. Sudah dilakukan survei jalan oleh Pemkab Pasaman Barat.

Kemudian yang terakhir untuk percepatan penurunan kematian ibu  dan stunting. Hamdani mengatakan Pemprov Sumbar berupaya penanggulangan masalah gizi spesifik untuk menurunkan stunting dimulai dari gizi ibu selama kehamilan 1000 Hari Pertama Kehidupan (HPK). 

Pemprov dan Kabupaten fokus terhadap kasus Stunting, melalui fasilitas kesehatan yang ada di daerah siap memberikan makanan tambahan dan Makanan Pendamping Air Susu Ibu (MP ASI) seperti  pelatihan Kader dan kelas Parenting bagi orang tua. 

Hal ini bisa menurunkan angka kematian ibu dan bayi dan menurunkan prevalensi stunting Peningkatan Gizi Ibu Hamil Dan Bayi di bawah dua tahun

Sebagai penutup Pj. Gubernur Sumbar ini berharap Kepala Bappenas RI, Suharso Monoarfa memberikan support penuh untuk pembangunan Sumbar.

"Oleh karena itu, kami minta support maksimal dari Bapak Menteri sangat kami harapkan agar, pembangunan di Sumbar dapat persetujuan," tutupnya. (nov)

Pj. Gubernur Hamdani Ikuti Rakor Bappenas RI Bahas Major Project Sumbar

Tuesday, February 23, 2021 : 10:01:00 PM


PADANG, murainews.com -- Menuju pembangunan RPJMN 2020-2024 di Indonesia, Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/ Badan Perencanaan Pembangunan Nasional, Suharso Monoarfa melakukan Rapat Koordinasi penyusunan Rencana Kerja Pemerintah (RKP) 2021 bersama Gubernur se Indonesia, Melalui Zoom di daerah masing-masing, Selasa (23/2/2021).

Hadir mendampingi Pj. Gubernur Sumatera Barat, Dr. Hamdani, MM, M.Si, AK yaitu Kepala Bappeda Sumbar, Hansastri, SE. Ak. MM. CFrA dan pejabat eselon III Lingkup Bappeda.

Masing-masing Kepala Daerah diminta untuk menjelaskan beberapa usulan proyek yang sesuai dengan kriteria yang telah disampaikan kepada seluruh Bappeda seluruh Provinsi dalam rangka Penajaman Rencana Proyek Prioritas  Strategis (Major Project) yang akan dilaksanakan di daerah tahun 2022.

Pj. Gubernur Hamdani memaparkan "Proyek Prioritas Provinsi Sumbar Dalam Mendukung Pelaksanaan Major Project Dan Proyek Nasional". Isu strategis ditentukan berdasarkan permasalahan yang ada di provinsi Sumbar dan sesuai dengan hasil pembahasan pada saat pra Rakorgub. 


Sumatera Barat mengusulkan 9 (sembilan) proyek prioritas. Dari sembilan proyek tersebut, 2 (dua) dukungan untuk pelaksanaan Proyek Utama dan 7 (tujuh) dukungan pelaksanaan prioritas nasional, yaitu:


1. Pembangunan jalan Trans Mentawai ruas Sigapokna - Labuhan Bajau sepanjang 17,95 km 

2. Penyediaan air baku di daerah 3 T (tertinggal, terluar dan terdepan) dan kawasan strategis Daerah Pengembangan Pariwisata (DPP) Padang Bukittinggi  

3. Pembangunan ruas jalan Bunga Tanjung-Teluk Tapang sepanjnag 31,4 km dan 5 buah jembatan.

4. Pembangunan kapal penyeberangan perintis Kepulauan Mentawai berupa pengadaan kapal antar Pulau Tipe Ro-Ro (300-500 GT, 150-200 Seat) sebanyak 4 unit.

5. Pembangunan Jalan Padang Aro-Lubuk Malako-Abal Sangir-Sei Dareh. 

6. Panorama Pembangunan Flyover I Sitinjau Lauik sepanjang 2,6 km 

7. Pembangunan jalan Pasor Baru Alahan Panjang sepanjang 7,46 km 

8. Penyusunan Detail Engineering Design (DED) akses Jalan Teluk Tapang ke  Sumatera Utara 

9. Percepatan Penurunan Kematian Ibu Dan Stunting 


Dalam sembilan usulan tersebut Hamdani menjelaskan satu persatu urgensi dan dampaknya.

Seperti Pembangunan Jalan Trans Mentawai Ruas Sigapokna - Labuhan Bajau bisa menghubungkan akses jalan darat ke Pelabuhan Regional Labuan Bajau, bahkan membuka akses keterisoliran ke wilayah barat melalui Desa Sigapokna. Tentunya akses  perekonomian masyarakat yang memiliki potensi yang cukup besar, terutama sektor pertanian dan perkebunan untuk dikembangkan.  


"Tentunya dengan membuka jalan baru itu bisa berdampak pada pertumbuhan ekonomi dengan mendukung pengembangan Siberut sebagai Kawasan Strategis Pariwisata Nasional (KSPN)," kata Hamdani.

Penyediaan Air Baku di daerah 3T dan Kawasan Strategis DPP Padang Bukittinggi. Peningkatan akses air minum untuk mendukung pengembangan pariwisata di DPP baru Bukittinggi-Padang sebagai salah satu motor penggerak pengembangan lokal.  

Sementara itu, untuk ruas jalan Bunga Tanjung-Teluk Tapang merupakan kewenangan pusat yang sampai saat ini belum bisa dilewati, karena masih membutuhkan 5 jembatan dan jalan sepanjang 31,4 km.

Pembangunan jalan tersebut dampaknya bisa mengurangi Biaya Logistik Sektor Perkebunan Sawit, karena daerah tersebut masyarakat banyak sebagai petani sawit. Selain itu juga menghindari Kerusakan Jalan Nasional.

"Pembangunan 5 jembatan dan jalan sepanjang 31,4  km (minimal jalan sirtu) membutuhkan anggaran Rp.150 miliar (untuk sirtu), dan jembatan sebesar Rp.70 miliar sehingga jalan dapat dilewati," sebutnya.

Untuk pembangunan kapal penyeberangan perintis Kepulauan Mentawai, Hamdani mengatakan sangat penting, karena menghubungi dalam pulau dan antar pulau. Apalagi masih rendahnya frekuensi layanan angkutan laut reguler antar pulau.

"Ini sangat membantu masyarakat Sumbar yang berada di daerah Kepulauan, sebagai mobilitas serta angkutan barang dan jasa, sehingga pertumbuhan ekonomi meningkat," tukas Hamdani.

Lanjut ia menjelaskan, untuk pembangunan jalan SP. Padang Aro-Lubuk Malako-Abai Sangir-Sei Dareh, merupakan Feeder jalan lintas tengah Sumatera (Ruas Batas Dharmasraya - Sei. Dareh- Junction Koto Baru (N.015 dan N.016)) - Jalan SP.  Padang Aro - Batas. Jambi (N.055).  menghubungkan Kab Solok Selatan dengan Kab.  Dharmasraya.

Berdasarkan Indeks Kesulitan Geografis (IKG) Tahun 2018 BPS termasuk daerah dengan tingkat kesulitan sangat tinggi (Tingkat Kesulitan Geografis berdasarkan variabel dari Pelayanan Dasar, Kondisi Infastruktur, Transportasi dan Komunikasi. 

"Sehingga banyak desa tertinggal, akibat jalan rusah. Trase jalan itu hampir tidak bisa dilalui oleh kendaraan," ucapnya.

Pembangunan sepanjang trase jalan SP. Padang Aro - Lubuk Malako-Abai Sangir-Sei Dareh sepanjang 115 km dan 5 jembatan 2  membutuhkan anggaran 382 miliar. 

Selanjutnya Pj Gubernur Sumbar Hamdani menjelaskan Pembangunan Flyover Panorama I Sitinjau Lauik, jalan ini merupakan jalur padat logistik lintas tengah sumatera. Daerah Sitinjau Lauik merupakan Daerah Rawan Kecelakan (DRK).

Jumlah kejadian kecelakaan selama  periode 2016-2020 sebanyak 50 kecelakaan, meninggal 19 orang. luka berat 9 orang, luka ringan 111 orang (data Polresta  Padang). Kendaraan Bermotor sering lepas kendali (out of control), terutama Angkutan Berat (Truk).  Hampir setiap hari kendaraan berat terjadi kegagalan mendaki, karena tanjakan terjal dan panjang. Ditambah dengan radius tikung terlalu sempit dan tanjakan dan turunan terlalu terjal dan curam.

"Dengan dibangunnya Flyover itu, bisa menurunkan angka kecelakaan, mengurangi kemacetan. Pengendara bisa  dan menimbulkan rasa aman dan nyama ber lalu lintas," jelasnya lagi.

Pembangunan Flyover Panorama I Sitinjau Lauik sepanjang 2,6 km membutuhkan anggaran sebanyak Rp.1,1 triliun.

Pembangunan Jalan Pasar Baru-Alahan Panjang merupakan Feeder jalan lintas barat Sumatera (Ruas Bts. Kota Padang - Bts. Kota Painan) - Jalan Nasional Lubuk Selasih - Surian. 

Jalan ini bisa memperpendek jarak tempuh perjalanan (menghemat waktu + 3 jam) dan mengurangi biaya operasional kendaraan. Selain itu bisa juga meningkatkan penjualan komoditi unggulan masing-masing daerah.

Meningkatkan pertumbuhan antara kedua  wilayah dan masyarakat di sepanjang trase jalan. Pembangunan jalan Pasar Baru Alahan Panjang sepanjang 7,46 km membutuhkan anggaran 126 miliar. 

Sementara untuk akses jalan Teluk Tapang - Perbatasan Sumatera Utara bisa memanfaatkan Pelabuhan Teluk Tapang sebagai Pelabuhan Pengumpul, ekspor hasil perkebunan sawit dan hasil kebun lainnya di wilayah Kab Mandailing Natal (Sumut) dan Pasaman Barat (Sumbar).

Karena melibatkan dua Provinsi, maka semua dokumen perencanaan. Dokumen lingkungan diharapkan disusun oleh Kementerian PU, Pemerintah Kabupaten Pasaman Barat sudah melakukan koordinasi dengan Pemerintah Kabupaten Mandahiling Natal, dan PTPN IV pada prinsipnya setuju untuk dilakukan pembangunan jalan. Sudah dilakukan survei jalan oleh Pemkab Pasaman Barat.

Kemudian yang terakhir untuk percepatan penurunan kematian ibu  dan stunting. Hamdani mengatakan Pemprov Sumbar berupaya penanggulangan masalah gizi spesifik untuk menurunkan stunting dimulai dari gizi ibu selama kehamilan 1000 Hari Pertama Kehidupan (HPK). 

Pemprov dan Kabupaten fokus terhadap kasus Stunting, melalui fasilitas kesehatan yang ada di daerah siap memberikan makanan tambahan dan Makanan Pendamping Air Susu Ibu (MP ASI) seperti  pelatihan Kader dan kelas Parenting bagi orang tua. 

Hal ini bisa menurunkan angka kematian ibu dan bayi dan menurunkan prevalensi stunting Peningkatan Gizi Ibu Hamil Dan Bayi di bawah dua tahun

Sebagai penutup Pj. Gubernur Sumbar ini berharap Kepala Bappenas RI, Suharso Monoarfa memberikan support penuh untuk pembangunan Sumbar.

"Oleh karena itu, kami minta support maksimal dari Bapak Menteri sangat kami harapkan agar, pembangunan di Sumbar dapat persetujuan," tutupnya. (nov)