Segelas Kopi Pahit, Nasrul Abit Jemput Aspirasi Masyarakat Terpencil - MuraiNews | Informasi Dari Kita untuk Kita
arrow_upward
settings_brightness

 

SOLOK, murainews.com -- Butuh tiga jam kendaraan khusus (4X4) berjuang penuh untuk bisa sampai ke lokasi. Jalan yang sempit bergelombang dan berlumpur. Dengan melintasi jurang yang dalam medan berbukit-bukit dan tanjakan cukup terjal, tidak mengurangi semangat rombongan yang dipimpin langsung oleh Wakil Gubernur Sumatera Barat Nasrul Abit melakukan kunjungan kerja ke daerah terpencil Nagari Garabak Data, Senin (10/8/2020).


Sepanjang 17 KM harus menempuh jalan yang rusak parah terletak di pedalaman Kabupaten Solok, dengan kondisi geografis yang cukup sulit untuk dijangkau dengan kendaraan darat.


Selain itu, orang nomor dua tersebut akan menginap salah satu rumah warga yang bertujuan untuk bisa berdialog langsung dengan masyarakat setempat untuk mendengarkan keluhan terkait dengan kegiatan pembangunan didaerahnya.


Kunker Wagub Sumbar tersebut ikut serta Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Sumbar Asben Hendri, SE, MM, Kepala Biro Kerja Sama Pembangunan dan Rantau, Drs. Luhur Budianda SY, M.Si, Kepala Biro Pemerintahan Sumbar Drs. Iqbal Ramadi Payana M.Si beserta rombongan  OPD lainnya.


Pada hari pertama Senin sore, 10 Agustus 2020, Wagub Sumbar langsung mengunjungi pasar rakyat yang sudah lama tutup. Dengan lokasi jauh dipuncak perbukitan ditambah jalannya mendaki dan berlubang. Disamping pasar itu juga ada satu-satunya Sekolah Dasar (SD) Negeri 07 Garabak Data.


"Kehidupan masyarakat disini sangat menyedihkan, dengan penghasilan rata-rata sebagai petani dibawah kemiskinan, dengan kehidupan penuh keterbatasan yang tidak dilengkapi akses jalan, membuat kita semua prihatin," kata Nasrul Abit.


Wakil Gubernur Sumbar Nasrul Abit, menjelaskan hari ini pihaknya fokus memperbaiki akses jalan yang masih terisolir terutama pada ruas jalan Garabak Data Kecamatan Tigo Lurah Kabupaten Solok.


"Mengingat akses jalan merupakan urat nadi lalu-lintas dan perekonomian masyarakat setempat yang bisa mensejahterakan kehidupan mereka," ucapnya.


Lanjut ia mengingatkan, bahwa sebentar lagi bangsa Indonesia akan memperingati HUT Kemerdekaan Republik Indonesia ke-75 yang merupakan simbol kesetaraan dan pertumbuhan ekonomi yang merata untuk rakyat Indonesia dengan kerja nyata untuk mempersembahkan hasil terbaik bagi rakyat Indonesia.


"Dengan Kemerdekaan RI ini, kita harus bisa memberikan keadilan sosial bagaimana terwujudnya adil dan makmur. Tentunya kita sebagai pejuang harus melanjutkan cita-cita pahlawan kita untuk mensejahterakan masyarakat disini," ungkap Nasrul Abit.


Untuk itu Nasrul Abit mengajak semua instansi pemerintah, legislatif, eksekutif dan semua masyarakat Sumbar bersama-sama berjuang bagaimana menciptakan keadilan sosial dan kesejahteraan bisa dirasakan oleh masyarakat yang ada di daerah terisolir.


"Dengan kebersamaan ini kedepan masyarakat kita akan lebih baik dan tidak ada lagi yang membatasi daerah dikarenakan tidak adanya akses jalan. Kehadiran kita ini bisa menjadi catatan untuk program kegiatan selanjutnya," ulasnya.


Selanjutnya, usai melaksanakan sholat Isya bersama disalah satu masjid di Garabak Data, Nasrul Abit berkesempatan berdialog bersama warga setempat, terkait pembangunan, kesehatan, pendidikan dan perekonomian didaerah tersebut, sekaligus memberikan arahan, agar petani tidak hilang semangat untuk tetap produktif di tengah wabah pandemi Covid-19 sekarang ini. Hal itu semata agar para petani tidak kehilangan pendapatan sekaligus untuk menunjang persediaan pangan di daerah.


Tak hanya memberikan semangat, Wagub Sumbar Nasrul Abit juga memberikan bantuan berupa bibit padi sebanyak 20 Kg, bibit tanaman durian, petai, jengkol sebanyak 500 batang kepada petani setempat.


"Kehadiran kami disini untuk memberikan semangat kepada para petani untuk tetap waspada, ikuti semua imbauan pemerintah tapi tetap menjalankan fungsi sebagai petani," ujar Nasrul Abit.


Pada kesempatan itu, Nasrul Abit beserta rombongan duduk bersama salah satu warung bersama warga setempat. Terlihat keakraban yang begitu indah. Dengan segelas kopi pahit, terlihat Nasul Abit tertawa lepas menikmati malam bersama warga. 


Nasrul Abit pun sangat menikmati suasana itu, tak terasa waktu sudah menunjukan pukul 23.35 WIB. "Saya sangat menikmati suasana seperti ini. Saya berharap untuk kepala OPD bisa melakukan kunjungan di daerah seperti ini, jangan hanya rapat diperkotaan saja. Dengan mengunjungi daerah terpencil kita bisa langsung mendengarkan aspirasi masyarakat," ucapnya. (nov)

Segelas Kopi Pahit, Nasrul Abit Jemput Aspirasi Masyarakat Terpencil

Wednesday, August 12, 2020 : 12:06:00 PM

 

SOLOK, murainews.com -- Butuh tiga jam kendaraan khusus (4X4) berjuang penuh untuk bisa sampai ke lokasi. Jalan yang sempit bergelombang dan berlumpur. Dengan melintasi jurang yang dalam medan berbukit-bukit dan tanjakan cukup terjal, tidak mengurangi semangat rombongan yang dipimpin langsung oleh Wakil Gubernur Sumatera Barat Nasrul Abit melakukan kunjungan kerja ke daerah terpencil Nagari Garabak Data, Senin (10/8/2020).


Sepanjang 17 KM harus menempuh jalan yang rusak parah terletak di pedalaman Kabupaten Solok, dengan kondisi geografis yang cukup sulit untuk dijangkau dengan kendaraan darat.


Selain itu, orang nomor dua tersebut akan menginap salah satu rumah warga yang bertujuan untuk bisa berdialog langsung dengan masyarakat setempat untuk mendengarkan keluhan terkait dengan kegiatan pembangunan didaerahnya.


Kunker Wagub Sumbar tersebut ikut serta Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Sumbar Asben Hendri, SE, MM, Kepala Biro Kerja Sama Pembangunan dan Rantau, Drs. Luhur Budianda SY, M.Si, Kepala Biro Pemerintahan Sumbar Drs. Iqbal Ramadi Payana M.Si beserta rombongan  OPD lainnya.


Pada hari pertama Senin sore, 10 Agustus 2020, Wagub Sumbar langsung mengunjungi pasar rakyat yang sudah lama tutup. Dengan lokasi jauh dipuncak perbukitan ditambah jalannya mendaki dan berlubang. Disamping pasar itu juga ada satu-satunya Sekolah Dasar (SD) Negeri 07 Garabak Data.


"Kehidupan masyarakat disini sangat menyedihkan, dengan penghasilan rata-rata sebagai petani dibawah kemiskinan, dengan kehidupan penuh keterbatasan yang tidak dilengkapi akses jalan, membuat kita semua prihatin," kata Nasrul Abit.


Wakil Gubernur Sumbar Nasrul Abit, menjelaskan hari ini pihaknya fokus memperbaiki akses jalan yang masih terisolir terutama pada ruas jalan Garabak Data Kecamatan Tigo Lurah Kabupaten Solok.


"Mengingat akses jalan merupakan urat nadi lalu-lintas dan perekonomian masyarakat setempat yang bisa mensejahterakan kehidupan mereka," ucapnya.


Lanjut ia mengingatkan, bahwa sebentar lagi bangsa Indonesia akan memperingati HUT Kemerdekaan Republik Indonesia ke-75 yang merupakan simbol kesetaraan dan pertumbuhan ekonomi yang merata untuk rakyat Indonesia dengan kerja nyata untuk mempersembahkan hasil terbaik bagi rakyat Indonesia.


"Dengan Kemerdekaan RI ini, kita harus bisa memberikan keadilan sosial bagaimana terwujudnya adil dan makmur. Tentunya kita sebagai pejuang harus melanjutkan cita-cita pahlawan kita untuk mensejahterakan masyarakat disini," ungkap Nasrul Abit.


Untuk itu Nasrul Abit mengajak semua instansi pemerintah, legislatif, eksekutif dan semua masyarakat Sumbar bersama-sama berjuang bagaimana menciptakan keadilan sosial dan kesejahteraan bisa dirasakan oleh masyarakat yang ada di daerah terisolir.


"Dengan kebersamaan ini kedepan masyarakat kita akan lebih baik dan tidak ada lagi yang membatasi daerah dikarenakan tidak adanya akses jalan. Kehadiran kita ini bisa menjadi catatan untuk program kegiatan selanjutnya," ulasnya.


Selanjutnya, usai melaksanakan sholat Isya bersama disalah satu masjid di Garabak Data, Nasrul Abit berkesempatan berdialog bersama warga setempat, terkait pembangunan, kesehatan, pendidikan dan perekonomian didaerah tersebut, sekaligus memberikan arahan, agar petani tidak hilang semangat untuk tetap produktif di tengah wabah pandemi Covid-19 sekarang ini. Hal itu semata agar para petani tidak kehilangan pendapatan sekaligus untuk menunjang persediaan pangan di daerah.


Tak hanya memberikan semangat, Wagub Sumbar Nasrul Abit juga memberikan bantuan berupa bibit padi sebanyak 20 Kg, bibit tanaman durian, petai, jengkol sebanyak 500 batang kepada petani setempat.


"Kehadiran kami disini untuk memberikan semangat kepada para petani untuk tetap waspada, ikuti semua imbauan pemerintah tapi tetap menjalankan fungsi sebagai petani," ujar Nasrul Abit.


Pada kesempatan itu, Nasrul Abit beserta rombongan duduk bersama salah satu warung bersama warga setempat. Terlihat keakraban yang begitu indah. Dengan segelas kopi pahit, terlihat Nasul Abit tertawa lepas menikmati malam bersama warga. 


Nasrul Abit pun sangat menikmati suasana itu, tak terasa waktu sudah menunjukan pukul 23.35 WIB. "Saya sangat menikmati suasana seperti ini. Saya berharap untuk kepala OPD bisa melakukan kunjungan di daerah seperti ini, jangan hanya rapat diperkotaan saja. Dengan mengunjungi daerah terpencil kita bisa langsung mendengarkan aspirasi masyarakat," ucapnya. (nov)